Hal yang Perlu diperhatikan Orangtua saat Menyekolahkan Anak di Pesantren

  • Whatsapp

Kemarin kesel banget sumpah, ada video wali santri dateng ke pesantren terus ngelakuin tindakan kekerasan ke pembina pesantren sambil maki-maki dan mukul. Ett kagak kebayang tuh orang tua stres apa gimana, kaga mikir apa yak konsekuensi nyekolahin anak di pesantren, komunikasi ke pengurus paling juga pasti jarang banget itu, taunya mah anak saya bener, kok jadi badung, dikeluarin lagi, akhirnya mencak-mencak bae dah itu.

Anaknya disekolahin di pesantren, kata Bapaknya biar gak bandel, biar nurut sama orangtua. Kata Ibunya biar jadi anak yang saleh di masyarakat, ngerti ilmu agama, bisa jadi imam yang baik buat keluarganya kelak. Ngomongnya sih gitu pas pertama kali sowan di depan pengasuh sama pengurus pesantren. “Pak Kyai, saya ikhlaskan anak saya, saya pasrahkan kepada Pak Kyai untuk belajar di sini, semoga betah dan dapat belajar dengan baik”, bacooooottt.

Read More

Gak taunya, baru sebentar di pesantren, Bapaknya marah-marah pas anaknya dapet nilai jelek, Ibunya marah-marah pas bayaran bulanan naik, orangtuanya gak terima kalau anaknya dapet hukuman.

Kalau nemu orangtua model kayak gini, guyur aja pake air sambil ngomong di depan kupingnya yang kenceng! Situ nitipin anak apa nitipin barang?

Pak, Buk. Asal kalian tahu saja, jadi pengurus atau pembina pesantren itu berat, lo kira enak! Kalian kira dapet gaji plus tunjangan sama mobil? Kalian kira pengurus pesantren itu makan uang yang kalian kasih! Kalian kira Kyai-kyai itu ngambil untung dari bayaran yang tiap bulan kalian berikan! Kagak woyy!

BACA  Mengenal Santri Lebih Dekat

Nih biar kalian tahu Bapak, Ibu, jadi pengurus pesantren itu yak, kudu ngadepin anak-anak kalian yang dableknya setengah mati, udah gitu masih diomelin sama Pak Kyai kalau ada santri yang gak disiplin, disemprot Kyai kalo ada santri yang gak bisa ngikutin pelajaran, terus masih harus dengerin komplain kalian yang kalian sendiri belum tau gimana tuh sifat asli anak kalian pas jauh sama kalian. Berat bukan main tau.

Pak, Buk, para pengurus atau pembina pesantren itu ikhlas ngebakti karena itu adalah panggilan hati mereka, sabar ngadepin semua tekanan atas bawah samping, gak minta muluk-muluk, siap sedia ngelayani santri kalo lagi punya masalah, pas sedih, pas gak punya duit, pas bingung ngadepin belajar.

Tolonglah, kalo mau anak kalian itu saleh, pinter, dan lain-lain, hargailah janji yang udah kalian utarakan pas pertama kali menitipkan anak kalian, apresiasilah para pengurus atau pembina pesantren. Mana ada sih pengurus yang mau anak didiknya, anak yang merupakan amanah Bapak-Ibu semua jadi anak yang gagal. Pasti kaga ada! Maka dari itu, tolong percayakan semuanya dengan berbaik sangka sama para pengasuh dan pengurus pesantren.

Nih, buat Bapak-Ibu, kalian harus tahu aja, semua pengurus atau pembina pesantren itu harapannya sama kayak kalian, anak didiknya jadi orang yang saleh dan pinter, mereka selalu banting tenaga dan pikiran buat ngedidik anak kalian dengan penuh tanggungjawab, kasih sayang dan do’a.

Adapun kalo anak kalian kena hukuman, itu adalah bentuk dan tata cara mendidik. Anak kalian susah dibilanginnya, udah gitu, kalian sebagai orang tuanya seharusnya juga ngedoain, komunikasi intens sama pengurus pondok, dan memantau perkembangan anak kalian. Mentang-mentang nitip, terus semuanya beres gitu terima bersih? Ya kaga lah Pak, Buk! Emang dikata nitip barang apaa.

BACA  Cara Pesantren Hadapi Covid 19

Selain itu, Pak, Buk, banyak hal lain yang perlu kalian tau saat menitipkan anak di pesantren. Biar anak kalian itu pada jadi anak yang pinter, harus ada yang namanya bimbingan guru. Di pesantren, semua adalah guru. Kyai, pengurus, bahkan teman anak kalian. Nah kalian sebagai orang tua, kalau ingin anaknya berkah, ya kalian harus menghormati semuanya, terkhusus Kyai dan pengurus. Berkomunikasilah dengan pengurus terkait perkembangan belajar anak kalian dengan baik, memberi lebih harta untuk pesantren dan pengurus, ikhlas, percaya, dan bebaik sangka dengan para guru anak kalian.

Lalu Bapak-Ibu juga mestinya sudah paham. Ada biaya yang harus dikeluarkan untuk menyekolahkan anak kalian di pesantren. Biaya itu tidak masuk ke dalam kantong Kyai, melainkan untuk kebutuhan operasional anak-anak kalian belajar. Jadi, kalau ada pembayaran tidak terduga, sudah berikan saja karena memang hitungan operasionalnya sudah disesuaikan dengan kebutuhan anak-anak kalian.

Kemudian, sebagai orangtua kalian mesti sabar dan bersungguh-sungguh. Kalau niat menitipkan anak supaya jadi anak yang saleh dan pintar, tanggungjawabnya juga bukan hanya ada pada si anak, pengurus atau Kyai, melainkan kalian juga, Pak, Buk. Jadi bukan hanya kewajiban membiayai saja, melainkan juga sungguh-sungguh memantau, lalu bersabar menghadapi sikap pengurus yang misal tidak mengenakan hati, bersabar pula menghidupi anak, dan bersabar menerima kenyataan akan kemampuan anak yang mungkin jauh dari harapan kalian.

Pak, Buk, kesemuanya itu membutuhkan waktu yang lama, tidak instan seperti mie dan tidak pula bim-sala-bim seperti pesulap. Mendidik itu butuh proses, ketelatenan, dan waktu. Apalagi ini menyangkut karakter anak.

Pesantren sangat bagus untuk membentuk karakter, pola pikir dan kecerdasan spiritual anak Bapak-Ibu. Tapi Bapak-Ibu juga tidak boleh egois seolah tugas kalian sebagai orangtua selesai dan seolah-olah semuanya adalah tanggungjawab pesantren. Peran Bapak-Ibu juga penting demi masa depan anak kalian.

BACA  Mempertanyakan Kebenaran Dokumen Rahasia dalam Buku “Menjerat Gus Dur”

Buat kalian yang kenal sama orang yang marah-marahin pengurus pesantren kemarin, bilangin anakmu gak punya masa depan sampai dia minta ridho Kyai dan pengurus pesantren, karena kramat dan kecewanya Kyai itu pedih serta perih! Serius!

Tanggapan Anda

Related posts